Monday, November 19, 2007

Buka Mata

“Ketika sekitar 9,5 juta keluarga di Indonesia belum mempunyai rumah, DPR berencana merenovasi rumah dinas anggotanya dengan dana yang tidak tanggung tanggung: 350 miliar rupiah”

para wakil rakyat yang terhormat itu, adalah hasil dari pemilu (yang konon paling demokratis) dengan menghabiskan biaya (rakyat) yang sangat besar dan menguras (mempermainkan) pikiran dan perasaan rakyat. tapi, ternyata pengorbanan rakyat berupa materi, pikiran dan perasaan berbalas pengkhianatan demi pengkhianatan. entah berpenutup apa nurani mereka sebenarnya?

Untuk Pemilu tahun 2009 KPU mengajukan anggaran Rp. 47,9 trilyun hanya untuk memilih orang-orang semacam begitu lagi ?. Memuakan ga sih.

Pic is from here

NN said...

Aduh aku kalau baca yg kaya gini suka kesel, tapi bagaimanapun kita harus buka mana , memang bengini keadaannya negara kita, kesellllllllllllllllllllll

Makasih ya sudah mengigatkan

nananias said...

matanya udah ijo duluan jadi ngga bisa liat warna lainnya.

aprikot said...

endonesia... yah begitu itu :D

annots said...

Bagaimana kalo pilih saya saja?
Nanti kalo saya jadi wakil rakyat, saya akan:
1. Meninggalkan rumah dinas tapi saya minta disewakan apartemen,
2. Saya kampanyekan bike to work tapi mobil dinas saya suruh make anak-anak saya shopping,

*babak belur dikeroyok masa*

senny d'ordinary said...

350 miliar bkn buiat renovasi tp bisa buat bikin rumah baru yang mewah.

dasar manusia Indonesia!

neen said...

Aneh, wakil rakyat kok g sensi sama kebutuhan rakyat.

Kurt said...

Memang negara kita paling bisa membuat anggaran untuk "proyek jangka pendek". tapi entah bagaimana untuk proyek jangka panjang apalagi yang memanjangkan dan mensejahterakan rakyat paling melelahkan... dan terkesan sulit mewujudkannya.. Tanya kennafa???

nRa said...

itulah Indonesia...
tidak pernah mau belajar dari pengalaman yah udah ada sebelumnya.
berharap aja presiden berikutnya dapat membawa Indonesia kearah yang lebih baik. amin.

peyek said...

haduh.. pusing kalo ngomongin soal beginian,

daripada trilyunan buat milih begituan, mending cari preman pasar aja, murah, toh hasilnya sama saja

Aribowo said...

kalo udah gitu jangan salahkan rakyat kalo nanti nanti nya rakyat marah

vino said...

-> NN
hayo siapa tuh yang milih orang-orang itu?

-> Nananias
hihihi...kita bedua juga suka warna ijo lho (apaan tuh ?)

-> aprikot
bener Git, begini wajah endonesia. menyedihkan

-> annots
siap deh milih annots...
partai besar atau partai kecil ?
(bukannya kalo partai besar diskonnya gede) hehehe

-> senny d'ordinary
ketawuan, senny tukang bikin rumah.
bikinin vino yah !!!

-> neen
sensinya ama perut ama cacing rakus mereka aja kali ye !

-> kurt
ayo kenapa pak Santri ?

-> nRa
amin. semoga kedepan DPR naek jadi SD (jangan terus jadi TK aja, kalo kata Gus Dur)

-> peyek
emang sekarang preman apa, peyek ?
(heheh...vino bukan provokator lho)

-> Aribowo
jadi pantes aja yah kalo rakyat marah. tak tau diri dikit dong pak DPR !

neng ika said...

negeri kita memang kaya gini.
demo berulang-ulang kali juga gak pernah mempan.
bolak-balik marah n nyumpah-nyumpah juga cuma bikin tenggorokan seret.
abis gimana lagi?
petinggi bangsa ini kayanya memang udah ga punya hati.
mungkin aja hati mereka baru balik lagi kalo udah kesandung kasus yang mengharuskan mereka masuk bui.

so, try to heal the world ajalah dengan kapasitas yang kita miliki sekarang.

raffaell said...

Semoga negara ini lebih baik lagi. amin

vino said...

-> Neng Ika
selamat berjuang insan hukum !!!
(wah SH yah Neng)

-> raffaell
amin, raff.

Anang said...

bejat semua mereka itu... kerjaannya tidur aja saat sidang tapi digaji gede.. mending uangnya buat wargamiskin yang ternyata separuh dari penduduk negeri ini

ichaAwe said...

wah gak tau malu banget sih petinggi2 indonesia itu..bermewah2 diatas kesengsaraan rakyat...
hussshhhh.... puyeng degh...

cewektulen said...

menyedihkan memang..

neng ika said...

Capek ya mas, kalo kita terus-terusan yang buka mata.

Novee said...

yup! muak banget..
negara bayar mereka terlalu mahal hanya untuk duduk-diam-duit..

wajar sih.. wkt kampanye sibuk obral janji plus cari modal sana-sini buat BELI KURSI.. nah, pas udah dapet kursi, tibalah waktunya cari duit supaya bisa balik modal!

Juli said...

asal tau aja ya.. para tukang molor itu tunjangan perumahan per bulan nya 15juta seorang!
nah, mo mampus ga sih.. rumah kaya apa tuh yg sebulan 15juta???

pemerintah juga sih yg goblok, masa anggaran ga masuk akal gt bisa dikabulin.. tolol bener deh..