Thursday, November 16, 2006

Abrakadabra

...kadang kita lambat ngeh dan malah nyangka jelek kalo dikasih "kado" ama Tuhan (padahal kadonya blom kita buka tuuh), lantas ngalir deh lantunan-lantunan "Dunia, engga adil !", "...dimana siyy Tuhaaan???", "Gwa ngerasa jadi manusia kedua !", atow sering kita dengar ungkapan manja "bahagia emang bukan bwat gwa !"...
Waaaaakksss....kayaknya gwa sering gituh deh (hehehe), padahal daripada keburu nilai Tuhan (sok jadi juri siyy kita) mending kita sabar dan mikir positif deh. Soalnya pasti kok semua kejadian yang mampir; baik dengan"manis" maupun "sinis" ada hikmahnya. Tuhan kan Maha Kasih, jadiii ngga mungkin banget deh Dia ngarepin kita terluka....Ner Gak ??? (emangnya Tuhan penjahat apa... Jahat yah elo !)...
Tapinya...mikir positif itu kan ga bisa didapet hanya dengan berujar pake Abrakadabra-nya Nirmala, atau Alakazam-nya si Sirik (masih inget gak majalah Bobo...noh di sonoh tuh cerita si Nirmala ama si Sirik)
Pembelajaran dan pencerahan (yang kita dapat dari baca, kontemplasi dan diskusi) itulah yang bakal bikin kita makin mateng en makin bijak.

Yawdah met belajar deh buat kita smua nyang mao ngejalanin idup ini pake seni.

pic is from here

nana said...

bener banget. kadang kesempatan itu berpakaian masalah kok. jadi emang sebaiknya ga cepet menghakimi. apalagi menghakimi tuhan. doh!

Anonymous said...

Menurut aku, itu memang bener tapi terkadang manusia itu egois & pengennya yang instand terus, manusia seringnya ga sabaran maunya buru2 and mau enaknya aja. Padahal semua hal itu terkadang ga bisa langsung di dapat dgn mudah, harus ada usaha, harus ada pengorbanan dan ada kesabaran.
Tapi kalo udah dapat apa yg diinginkan jadi lupa ama yang Memberikan, klo Tuhan itu seperti manusia apa yang akan dia lakukan??
Tapi hebatnya Dia ga begitu, Dia itu Maha Pengasih & Maha Penyayang, iya kan....

Cheers, Isabella